News INH, RAMALLAH – Keluarga seorang wanita Palestina yang sedang hamil dipenjara oleh Israel meminta intervensi masyarakat internasional untuk membebaskannya agar dapat melahirkan di luar penjara.

Wanita bernama Anhar al-Deek (25) merupakan warga Palestina dari kota Kafr Ni’ma, sebelah barat kota Ramallah, mengirim surat kepada keluarganya yang meminta pembela hak asasi manusia untuk mengambil tindakan terhadap penahanannya di penjara.

“Apa yang harus saya lakukan jika saya melahirkan saat saya jauh dari keluarga?” kata al-Deek dalam suratnya seperti dikutip dari anadoluagency, Kamis (26/8/2021)

“Saya diborgol dan kalian tahu betapa sulitnya operasi caesar di luar penjara. Bagaimana saya akan melalui pengalaman ini saat saya di penjara dan sendirian?” seru dia.

Wanita Palestina itu mengatakan otoritas penjara Israel akan menahannya di sel isolasi setelah melahirkan anaknya.

Al-Deek ditahan oleh pasukan Israel lima bulan lalu atas tuduhan mencoba melakukan serangan penikaman di sebuah permukiman Israel yang dibangun. Suaminya hanya diizinkan mengunjunginya satu kali.

Ibunya Aisha mengatakan bahwa putrinya mengalami masalah psikologis yang sulit.

Sang ibu mengatakan keluarganya telah menghubungi organisasi hak asasi manusia dan kedutaan asing untuk menekan otoritas Israel agar mengizinkannya melahirkan bayinya di luar penjara.

Qadri Abu Bakar, kepala komite Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) untuk urusan tahanan, menyerukan intervensi internasional supaya mengakhiri penahanan “tidak manusiawi” terhadap wanita Palestina yang sedang hamil.

Ada sekitar 4.850 tahanan Palestina di penjara-penjara Israel, termasuk 41 wanita, 225 anak-anak dan 540 tahanan administratif, menurut lembaga yang peduli dengan urusan tahanan Palestina.

Sumber : AA / Naqsyabandi Ahmad Revolusi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *