News INH, BOGOR – Pandemi covid-19 menambah jumlah daftar anak yatim secara drastis di Indonesia. Angka kematian meningkat selama dua tahun pandemi berlangsung. Banyak anak-anak yang kehilangan orang tua baik ayah maupun ibu.

Dimomentum lebaran anak yatim yang jatuh pada tanggal 10 Muharram 1443 Hijriyah, Lembaga Kemanusian Internasional Networking for Humanitarian (INH) bekerjasama dengan Yayasan Alwasiilah Amanatul Ummah di Cileungsi, Bogor Jawa Barat, Kamis (19/8/2021) menggelar acara pembagian bantuan dari para donatur untuk anak-anak yatim yang mayoritas orang tuanya meninggal akibat Covid.

inh-santunan anak yatim
International Networking for Humanitarian bekerja sama dengan Yayasan Alwasiilah Amanatul Ummah di Cileungsi, Bogor Jawa Barat, Kamis (19/8/2021) menggelar kegiatan santunan anak yatim. inh.or.id

Ketua Kordinator Nasional Sahabat Relawan INH (SHARE INH) Supriyanto yang mewakili INH dalam kegiatan tersebut menyebutkan bantuan dari para donatur melalui INH disalurkan dalam bentuk perlengkapan sekolah, bantuan tunai dan minuman bernutrisi Susu Kurma.

Baca Juga:

CEGAH KELAPARAN DI YAMAN, AS SUMBANGKAN DANA RP 2,37 TRILIUN

Bantuan ini digalang sejak awal Muharram dan akan berakhir sampai akhir bulan ini.

“Ini bukan santunan, melainkan penyaluran hak-hak mereka para anak yatim dari kita semua. Semoga banyak yang menyadari ini sehingga anak yatim tidak hanya sekali merasakan kebahagiaan ini,” ujar Kordinator SHARE INH.

Menurutnya, bagi masyarakat Muslim, Muharram termasuk salah satu momentum mulia karena menjadi bulan pembuka tahun baru dalam kalender Islam, sehingga menjadi hal yang wajar jika dalam kondisi ini disebut sebagai hari raya umat Islam.

santunan-anak-yatim-inh
International Networking for Humanitarian bekerja sama dengan Yayasan Alwasiilah Amanatul Ummah di Cileungsi, Bogor Jawa Barat, Kamis (19/8/2021) menggelar kegiatan santunan anak yatim. inh.or.id

“10 Muharram disebut hari raya anak yatim sebagian masyarakat Indonesia bahkan menganggap bahwa tanggal 10 Muharram (Asyura) adalah hari raya anak yatim atau Istilah arabnya Idul Yatama sebenarnya hanyalah ungkapan kegembiraan bagi anak-anak yatim, sebab pada saat itu banyak orang yang memberikan perhatian dan santunan kepada mereka,” jelasnya.

Dalam kegiatan tersebut Yayasan Wasiilah juga menghadirkan pembagian sembako untuk para dhuafa dan istri yang ditinggalkan suaminya, bekerja sama dengan para donatur dari berbagai lokasi berbeda.

Baca Juga:

ALHAMDULILLAH, KAS PERBOLEHKAN JAMA’AH UMORH DARI LUAR NEGERI

Kegiatan dihadiri oleh beberapa tokoh masyarakat diantaranya ketua RW 06, satgas covid 19 Pasirangin Bogor, perwakilan Dinsos Kecamatan dan lembaga LPAYD Al Fatah selaku yayasan penerima Yatim.

Sementara itu, Manajer Program INH Habibullah Faruq M. mahdi mengatakan berbeda pada tahun ini santunan anak yatim di fokuskan kepada mereka yang menjadi anak yatim lantaran ditinggal orang tuanya akibat terkena wabah yang saaat ini sedang mendunia.

“Tahun ini kita fokuskan kepada anak-anak yang menjadi yatim akibat Pandemi, karena pandemi covid-19 banyak menambah daftar anak yatim,” tuturnya.

Acara serupa dilaksanakan INH serentak di beberapa wilayah d indonesia.

 

Sumber: (Tim Media INH for Humanity)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *