News INH, TEL AVIV – Dalam perubahan politik yang luar biasa, Yaakov Sharett telah meninggalkan ideologi pendiri Zionis Israel yang pernah dia dan keluarganya perjuangkan. Yaakov Sharett adalah pewaris keluarga pendiri Zionis dan putra Perdana Menteri (PM) Israel kedua, Moshe Sharett.

“Negara Israel dan perusahaan Zionis dilahirkan dalam dosa,” tegas Sharett dalam wawancara dengan Haaretz.

Pria berusia 95 tahun itu berbicara panjang lebar tentang perjalanannya dari seorang pelayan setia Zionisme di Israel menjadi salah satu pengkritik yang paling keras. Sharett lahir pada 1927 dan berasal dari keluarga yang terhubung dengan baik dari krim Yishuv, komunitas Yahudi di Palestina.

Ayahnya adalah menteri luar negeri pertama Israel dan salah satu pemimpin Israel yang menandatangani Deklarasi Kemerdekaan Israel pada 1948. Sharett juga dengan patuh melayani Israel sebagai anggota Shin Bet, badan keamanan Israel, dan membantu orang-orang Yahudi di Uni Soviet melarikan diri ke Israel.

Baca Juga : Israel Berang “Sendok Kebebasan” Jadi Simbol Perlawanan Warga Palestina

Namun kini dia justru mengakhiri hari-harinya di Tel Aviv sebagai seorang anti-Zionis. Sharett meramalkan hari-hari kelam bagi Israel setelah dia menghabiskan hampir sepanjang hidupnya untuk mengabdi pada Zionis.

“Dosa asal ini mengejar dan akan mengejar kita dan menggantung di atas kita,” tutur Sharett mengacu pada pembersihan etnis Palestina sebelum penciptaan Israel pada 1948.

Lebih dari separuh masyarakat pribumi Palestina diusir dalam upaya membangun mayoritas Yahudi secara artifisial.

Sharett mengenang sejarah Zionisme dan kebangkitannya dalam komunitas Yahudi. Dia berargumen bahwa saat Zionisme menyerukan kepada orang-orang Yahudi untuk berimigrasi ke Israel, untuk mendirikan negara etno-nasionalis, satu konflik tercipta.

“Saya melihat dalam seluruh transformasi mayoritas (Arab) menjadi minoritas dan minoritas (Yahudi) menjadi mayoritas sebagai tidak bermoral,” tegas Sharett.

Baca Juga : Sempat Kabur, 4 Tahanan Palestina Diperpanjang Masa Tahananya

“Pernahkah Anda melihat di mana pun di dunia di mana mayoritas akan setuju untuk menyerah pada penjajah asing yang mengatakan, ‘nenek moyang kami ada di sini,’ dan menuntut untuk memasuki tanah dan mengambil kendali?” Sharett bertanya secara retoris.

“Konflik itu melekat dan Zionisme menyangkal hal ini, mengabaikannya… karena proporsi orang Yahudi terhadap orang Arab berubah mendukung orang Yahudi, orang-orang Arab menyadari bahwa mereka kehilangan mayoritas. Siapa yang akan setuju dengan hal seperti itu?” tutur dia.

Menyesali kehadirannya yang berkelanjutan di Israel, dia mengatakan bahwa dia melihat dirinya sebagai “seorang kolaborator” yang bertentangan dengan keinginan sejatinya.

Baca Juga : Sejarawan Kanada Sebut Israel Pelaku Kejahatan Perang

“Saya kolaborator paksa dengan negara kriminal. Aku di sini, aku tidak punya tempat untuk pergi. Karena usia saya, saya tidak bisa pergi kemana-mana,” tutur dia.

“Dan itu menggangguku. Setiap hari. Pengakuan ini tidak akan meninggalkan saya. Pengakuan bahwa pada akhirnya, Israel adalah negara yang menduduki dan melecehkan orang lain,” tegas dia.

Sharett juga mengecam perubahan Israel ke fundamentalisme agama dan ultra-nasionalisme. “Ketika saya melihat perdana menteri dengan kipah di kepalanya, saya merasa tidak enak,” tambahnya.

“Ini bukan Israel yang ingin saya lihat. Bagaimana bisa tempat baru ini, yang membawa inovasi, menjadi tempat paling gelap, dikendalikan oleh ultra-Ortodoks nasionalis? Bagaimana bisa di sini dari semua tempat, ada reaksionisme dan fanatisme, mesianisme, keinginan untuk memperluas dan mengontrol orang lain?” ujar dia.

Sumber : Haaretz / Naqsyabandi Ahmad Revolusi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *